My MuSiC


Get a playlist! Standalone player Get Ringtones

keNaLi gUrLz yEan'D...









Go get your own pYzam Page Pets

Page Pets & MySpace Layouts



Hai sumer.. makasih bebanyak coz sudi jenguk2 blog yean neE.. yean harap ada yang sudi menjadi sahabat yean di alam maya ini..! anyway, buat rakan2 sumer, maafkan yean jika yean siarkan citer2 yang x m'yenangkan hati.. and yean harap you aLL enjoy...!!!



Sabtu, 28 Mac 2009

cInTa sI gaDis biSu..

Ayu duduk bersandar di sebuah kerusi yang panjang di halaman rumah majikannya. Petang yang indah disinari dengan cahaya matahari yang mula terbenam, membuatkan suasana menjadi semakin gelap.

"Ayu, kenapa neE? Ibu lihat lain macam jer sejak balik dari sekolah tadi? Ayu bergaduh dengan Tuan Muda Razif lagi ker?" sapa Ibu Ayu iaitu Samsiah yang bimbang akan anaknya yang sejak dari tadi asyik termenung sahaja.

Razif pula tidak keluar lagi dari biliknya sejak pulang dari sekolah. Dia asyik berkurung sahaja dari tadi. Hati tuanya mulai berasa bimbang jika ada sesuatu yang telah berlaku antara Ayu dan Razif hingga menyebabkan mereka kelihatan sedih dan langsung tidak ingin bercakap dengan sesiapa pun.

"Ayu, cuba kamu beritahu Ibu apa sebenarnya masalah kamu." pujuk Samsiah lagi apabila mendapati anaknya hanya mendiamkan diri sahaja. Samsiah duduk disebelah Ayu dan berharap agar anaknya itu dapat menceritakan segalanya tentang masalahnya namun hampa. Ayu hanya menggelengkan kepalanya.

Ayu masih memikirkan kejadian yang berlaku antara dia dengan Razif di sekolah tadi. Ayu menjadi semakin resah apabila teringat akan wajah Razif yang sedang dalam kesedihan. Ayu pelik dengan kelakuan Razif. Timbul banyak persoalan di hatinya mengenai Razif. Mengapa Razif menangis? Kata-kata yang diungkapkan dari bibir Razif juga masih tergiang-giang di telinganya.

"Ayu..." Ayu tersentak. Lamunannya terhenti. Lupa akan kehadiran Ibunya di situ.

Ayu tak apa-apa Ibu. Ayu cuma penat jer sebab tadi ada banyak aktiviti di sekolah tadi. ujar Ayu. Dia terpaksa membohongi Ibunya agar tidak khuatir akan dirinya.

"Kalau macam tuE. Ibu nak masuk ke dalam dulu, banyak kerja lagi. Ayu plak jangan lupa masak makan malam nanti. Tak lama lagi Datuk dan Datin pulang." Ayu menganggukkan kepalanya.

Setelah kelibat Ibunya hilang dari pandangannya, Ayu segera masuk ke dalam dapur untuk memulakan tugasnya sebagai orang gaji di rumah mewah itu. Sudah menjadi tanggungjawabnya untuk menyiapkan makan minum keluarga majikannya. Bimbang juga dia jika terlewat menyiapkan segalanya.

*********

Berkali-kali Ayu mengetuk pintu bilik Razif namun tiada respon. Dia harus memberitahu Razif agar turun ke bawah kerana keluarganya yang lain sudah pun menunggu untuk makan malam bersama-sama.

Perlahan-lahan Ayu membuka pintu bilik. Mungkin Razif sedang tidur. Namun, setelah masuk ke bilik tersebut, Ayu langsung tidak melihat kelibat Razif di bilik itu. Ayu semakin hairan. Setahunya, Razif hanya berkurung dan tidak pernah keluar dari biliknya sejak pulang dari sekolah tadi. Tiba-tiba Ayu terdengar bunyi seperti kaca pecah.

Ayu segera mencari arah dimana bunyi itu kedengaran tadi. Alangkah terkejutnya apabila melihat Razif sedang duduk di bilik mandi sambil memegang bingkai gambar yang telah pecah. Ayu segera menghampiri Razif dan memeriksa keadaannya. Bimbang jika ada berlaku kecederaan ke atas diri Razif.Kelihatan Razif menggenggam gambar seorang wanita yang cantik memakai gaun pengantin berwarna putih.

"Apa awak buat kat sini?!" ujar Razif tiba-tiba tanpa memandang wajah Ayu. Dia masih lagi menatap gambar wanita itu.

"Keluar!" ujar Razif lagi dengan kasar menyebabkan Ayu tersentak.

"Awak pekak ker?! Saya kata keluar!" Razif memandang Ayu dengan pandangan yang tajam. Mata birunya kini tidak lagi bersinar indah, ia dipenuhi dengan kebencian. Ayu bergegas keluar dari bilik Razif. Dia tidak ingin membuatkan Razif menjadi lebih marah lagi.

"Ayu, apa awak buat kat sini? Mana Razif?" ujar Rafiq yang tiba-tiba ada dibelakang Ayu.

Dea marah dan saya tak tahu apa sebenarnya salah saya pada dea hingga membuatkan...

"Erm, takpelah. Biarkan dea bersendirian. Maybe dea teringatkan arwah Shasya lagi." ujar Rafiq lagi memotong kata-kata Ayu yang menggunakan pergerakan tangannya sebagai isyarat untuk dia bercakap.

Arwah? Ayu kebingungan. Wanita dalam gambar itukah?

"Nanti saya ceritakan pada Ayu. Sekarang, kita turun bawah. Yang lain dah tunggu tuE. Biar Mak Kiah jer yang bawakan makanan untuk Razif nanti." Ayu menganggukkan kepala lalu membuntuti langkah Rafiq menuruni anak tangga. Walaupun dia dan ibunya hanya orang gaji, namun mereka sering makan semeja dengan majikannya. Katanya lebih meriah jika makan beramai-ramai dan membuatkan lebih berselera.

Ayu memandang kerusi kosong disebelahnya. Itulah tempat yang sering Razif duduk apabila mereka menjamu selera. Ayu berasa bimbang. Timbul perasaan simpati dihatinya. Adakah Razif pernah kehilangan orang yang disayangi? Adakah wanita di dalam gambar itu telah meninggalkan Razif? Adakah wanita itu adalah insan yang penting dalam hidup Razif. Yang pasti, Ayu harus mendapatkan jawaban itu dari Rafiq.

*********

Rafiq memerhatikan Ayu dari jauh. Kelihatan Ayu sedang duduk di sebuah buaian kecil di taman yang terdapat di halaman rumahnya. Perlahan-lahan Rafiq menghampiri Ayu yang masih termenung tanpa menyedari kehadirannya di situ.

"Ayu..." Ayu berpaling. Suara itu cukup dikenalinya. Ayu tersenyum kelat.

"Kenapa neE? Macam ada masalah jer." ujar Rafiq lantas duduk di sebelah Ayu. Ayu menggelengkan kepala. Belum sempat Ayu menggerakkan tangannya, Rafiq sudah terlebih dulu bercakap.

"Ayu masih fikirkan tentang Razif?" Ayu mengganggukkan kepala. Tekaan Rafiq sangat tepat. Ayu hanya mendiamkan diri, berharap agar Rafiq menceritakan mengenai Razif atau lebih dekat lagi iaitu mengenai insan yang sudahpun menjadi arwah itu.

"Nama dea Shasya. Ayu dah lihat gambar wanita yang ada di dalam bilik Razif?" Ayu mengganggukkan kepala sekali lagi.

"Dea tunang Razif."

Tunang? Ayu mengerutkan dahi. Tidak percaya akan kata-kata Rafiq sebentar tadi. Tidak mungkin Razif mempunyai tunang dalam usia yang begitu muda.

"Ya,memang betul. Wanita itu tunang Razif. Dea meninggal 3 bulan yang lalu akibat menghidap penyakit jantung berlubang. Oleh itu, Razif mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Shasya sebelum terlambat walaupun masih dalam usia yang begitu muda. Setelah mereka bertunang, Shasya mendapat seorang penderma jantung yang sesuai. Razif sangat gembira pada masa itu. Namun, kegembiraan itu datang hanya seketika apabila Shasya gagal dalam pembedahannya kerana keadaannya saat itu sangat kritikal. Setelah menerima kehilangan Shasya, barulah Razif pulang ke sini semula. Namun apa yang saya lihat, Razif masih lagi seperti dulu, masih tidak dapat menerima kehilangan Shasya walaupun sudah pulang ke tanah air." ujar Razif menerangkan segalanya kepada Ayu.

Ayu mula berasa simpati terhadap Razif. Tidak sangka Razif juga senasib dengannya. Dua-dua pernah merasai dan kehilangan orang yang disayangi. Ayu teringatkan arwah ayahnya. Ibunya tidak pernah mengeluarkan setitik pun airmata di depannya saat ayahnya meninggal. Tapi, Ayu dapat melihat tangisan Ibunya itu di mata hijau milik Ibunya. Memang sakit rasanya ketika kehilangan orang yang dicintai.

"Ayu, dah lewat malam neE. Esok kena bangun awal lagi untuk ke sekolah. Mari kita masuk." ujar Rafiq menghentikan lamunan Ayu. Langkah Rafiq menuju masuk ke dalam rumah diikuti Ayu.

"Ayu jangan terlalu memikirkan perkara itu, okay? Selamat malam." ujar Rafiq lagi seakan-akan tahu apa yang tengah difikirkan oleh Ayu saat ini. Ayu membalas senyuman yang dilemparkan oleh Rafiq kepadanya. Ayu terus menuju ke biliknya setelah Rafiq berlalu dari situ. Dia harus merehatkan tubuh badan secukupnya agar lebih bertenaga pagi esok.




3 ulasan:

philoColy berkata...

truskn lg dik..
;)

Gurlz Yean'D berkata...

thanks akak....!!! he3

Tanpa Nama berkata...

hai girlz!!..
bagus citer ni...knp stop tiba2?..
cerita ni santai... hrp ada new n3 next time... go girlz...

@nia@